Didik Turmudzi Blog

Mari kita jalin tali silaturahmi

Sebuah Rahasia : Siapakah Yang Di Salib, Isa Atau Simon?

Posted by d12kt pada 30 Januari 2011

Mesir, Desember 1945 Masehi
Seorang petani Mesir sedang menggali mencari tanah lunak dan subur di dekat Desa Nag Hamadi, Hulu sungai Nil menemukan sebuah bejana dari tanah liat merah. Berisi Tiga Belas naskah kuno, gulungan dari papirus yang terikat dengan kulit.
Tidak menyadari betapa pentingnya naskah kuno tersebut, sempat digunakan beberapa naskah sebagai kayu api. Sampai akhirnya ia melihat ada yang menarik dari naskah-naskah tersebut. Sehingga kemudian diselundupkan ke Mesir dan dijual di pasar gelap.
Abad Modern, Menginjak Abad ke 20 Masehi
Para pakar modern barat menetapkan gulungan papirus kuno dari Nag Hamadi merupakan koleksi naskah Biblikal, sebuah simpanan yang amat sangat berharga dari dokumen-dokumen Kristen pertama. Beberapa diantaranya dapat disejajarkan dengan Injil-Injil.
Para pakar modern juga menetapkan, gulungan papirus kuno dari Nag Hamadi yang ditemukan kembali, merupakan naskah kuno asli, berasal dari tahun 150 Masehi, salah satu diantaranya memuat materi yang bahkan lebih tua dari yang terkandung dalam Alkitab Perjanjian Baru. Mereka kemudian menyebutnya dengan “ The Nag Hammadi Scroll “.
Dalam salah satu naskah Nag Hammadi yang berjudul “ The Second Treatise Of Great Seth “ ( Perjanjian Kedua Seth yang Agung ), menggambarkan Isa, tepat persis seperti dalam buku Basilides.
Kembali ke …tahun 120 – 130 Masehi
Basilides, seorang cendekia dari Alexandria, seorang yang paham benar Kitab Suci Ibrani dan Injil-Injil Kristen. Juga ahli dalam pemikiran Mesir dan Hellenistik. Basilides telah menulis sekurangnya dua puluh empat komentar terhadap Injil. Diantaranya mengatakan bahwa Penyaliban itu palsu, sehingga Isa tidak mati di tiang salib, dan bahwa seorang pengganti – Simon dari Cyrene, telah menggantikan Isa.
Al Qur’an Abad ke 7 Masehi
QS 4 : 157 : “ dan karena ucapan mereka : “ Sesunggguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa Putra Maryam, rasul Allah, padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak ( pula ) menyalibnya, tetapi ( yang mereka bunuh ialah ) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak pula yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.”
The Second Treatise Of Great Seth
The Second Treatise Of Great Seth ( Perjanjian Kedua Seth Yang Agung ) merupakan salah satu dokumen naskah kuno dari Gulungan Nag Hammadi yang tidak bertanggal. Dalam dokumen tersebut digambarkan Isa selamat dari kematian di tiang salib karena digantikan oleh seseorang.
Dalam kutipan berikut (dari naskah tersebut), Isa berbicara dengan orang pertama secara langsung :
“ Aku tidak akan kalah seperti yang mereka rencanakan…Dan hanya berpura-pura mati, tidak benar-benar mati, kalau tidak begitu mereka akan mempermalukanku…Mereka berpikir apa yang telah terjadi padaku, kematianku, adalah kesalahan mereka karena yang mereka paku hingga mati adalah orang-orang mereka sendiri…Sedang yang lainnya, ayah mereka, yang minum pundi-pndi empedu dan cuka, itu bukan aku. Mereka memukulku dengan alang-alang, itu adalah orang lain, yaitu SIMON; yang memanggul salib pada bahunya. Mereka mengenakan mahkota duri juga kepada orang lain…Dan aku mentertawakan ketidaktahuan mereka.”
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: